Cek Kesehatan dari Cara Berjalan

Cara berjalan terkadang digunakan seseorang untuk menunjukkan seberapa besar kepercayaan diri mereka selain untuk menunjang penampilan.

Tapi siapa sangka dibalik cara berjalan juga bisa menunjukkan kondisi kesehatan atau bahkan penyakit yang sedang Anda idap. Cara Anda berjalan dapat menjadi indikator kondisi dasar penyakit yang mungkin diidap,seperti diabetes, arthritis, dan kekurangan vitamin. Seperti dilansir dari dailymail.co.uk.

Sekitar bulan lalu, para peneliti di AS menemukan bahwa berjalan lambat menunjukkan penurunan kognitif, yang mungkin menjadi pelopor munculkan penyakitAlzheimer atau penurunana daya ingat. Kembali dalam penelitian yang belum lama dilakukan, peneliti mengungkapkan lebih banyak apa yang bisa dilihat dari cara berjalan seseorang.

Cek Kesehatan dari Cara Berjalan

Berjalan dengan sombong atau pantat bergoyang-goyang

Dapat menunjukkan: otot bawah lemah, terdapatmasalah punggung dan kaki. Jika Anda berjalan sambil menggoyangkan bokong Anda bak supermodel yang ada nyeri punggung menyerang Anda. Berjalan sombong dapat membuat otot bagian bawah menjadi kaku dan menyakitkan.

"Jadi, ketika Anda mengambil langkah maju, bergetar bagian bawah dari sisi ke sisi sebagai otot yang rileks," kata spesialisOrthopaedic Dr John Outhwaite di London.

Berjalan pelan

Dapat menunjukkan: memiliki harapan hidup lebih pendek, diabetes, arthritis, risiko demensia. Namun menurut Dr Tony Redmond, ahli penyakit kaki akademik di University of Leeds dan peneliti senior di Arthritis Inggris, ini justru adalah tanda tubuh Anda berfungsi dengan baik.

“Seseorang yang masih muda, bugar dan sehat rata-rata, berjalan diantara 1,2 dan 1,4 meter per detik. Tapi jika Anda memiliki arthritis yang relatif ringan atau sakit dan nyeri lainnya, kecepatan berjalan akan mulai rontok,” katanya.

Kecepatan berjalan juga dapat memprediksi berapa lama Anda akan hidup, menurut para peneliti di University of Pittsburgh.

Dalam review 36.000 orang di atas 65, mereka menemukan orang-orang yang berjalan lebih lambat dari 2ft per detik (1,36 mil per jam) memiliki peningkatan risiko kematian, sementara mereka yang berjalan lebih cepat dari 3.3ft per detik (2,25 mil per jam) bertahan lebih lama daripada yang diperkirakan oleh usia atau jenis kelamin.

Sementara itu, peneliti dari Pusat Medis Boston yang mempelajari orang-orang di awal 60-an mereka selama satu dekade menemukan orang-orang dengan kecepatan berjalan lambat adalah kali 1 lebih mungkin mengembangkan demensia.

Berjalan dengan langkah pendek

Dapat menunjukkan: kemampuan terbatas untuk orgasme, osteoarthritis, kerusakan otot dari penggunaan sepatu hak tinggi sehingga langkah kaki tidak bisa lebih panjang.

Sebuah langkah pendek dapat menunjukkan osteoarthritis pada pinggul, karena salah satu atau kedua pinggul tidak dapat berayun sejauh yang bisa dilakukan.

Sementara itu, sebuah studi dalam Journal Of Sexual Medicine menemukan bahwa wanita yang berjalan dengan langkah pendeh menunjukkan masalah orgasme dari hubungan seksual dengan pasangan mereka.

Para peneliti dari Belgia dan Skotlandia menunjukkan apa yang disebut otot panggul 'diblokir', yang mungkin berhubungan dengan gangguan psikoseksual, bisa mengganggu kemampuan untuk memiliki orgasme vagina.

Berjalan tanpa ayunan pada lengan

Mungkin menunjukkan: memiliki masalah leher dan bahu. Ketika kita berjalan, kita juga melakukan ayunan lengan di sisi yang berlawanan dengan langkah kaki untuk mendukung punggung bawah - lengan menempel pada bagian belakang bawah oleh otot yang disebut dorsi latisimus. Tapi jangkauan terbatas gerakan di bahu atau punggung dapat mengganggu proses ini.

Berjalan dengan kaki hampir rapat

Mungkin menunjukkan: Osteoarthritis, beban bawaan di pundak terlalu berat. Pincang dengan panggul dijatuhkan di satu sisi bisa menjadi tanda klasik dari pinggul osteoarthritic. Namun, juga bisa menjadi tanda bahwa Anda sudah kelebihan barang bawaan, kata Dr Richard Jones, dosen senior di biomekanik klinis di University of Salford.

"Sebuah tas yang berat pada bahu kanan akan memampatkan sisi tubuh dari waktu ke waktu menyebabkan kaki kiri lebih panjang (sebagai kaki lainnya dikompresi)."

Ini, ditambah tulang belakang yang melengkung, kemungkinan akan menambah stress pada punggung bawah, menimbulkan rasa nyeri.

Berjalan berat ketika menaiki tangga

Mungkin menunjukkan: bunions, osteoartritis lutut. Bisa jadi sebuah tanda peringatan klasik awal bunions - benjolan sakit di sisi jempol kaki - adalah rasa sakit ketika berjalan naik dan turun tangga tanpa alas kaki, kata konsultan ahli penyakit kaki Mike O'Neill, dari Masyarakat Chiropodists dan Podiatrists.

"Sebagai tikungan jempol kaki akan naik dan turun tangga, permukaan sendi yang menggiling bersama-sama, menyebabkan rasa sakit,"sambungnya.

Menginjak

Dapat menunjukkan: Kekurangan vitamin B12, diabetes yang tidak terkontrol.
Ketika kaki menyentuh tanah, mereka mengirim sinyal otak tentang posisi ekstremitas dalam fenomena yang disebut proprioception.

“Gangguan Proprioception dapat terjadi karena hilangnya sensasi dan dapat menyebabkan gaya unco-ordinated sebagai orang akan menyadari posisi anggota badan mereka yang lebih rendah, "kata konsultan ahli penyakit kaki Haydn Kelly dari London Medical Centre di Harley Street.

Penderita angkat kaki dan kaki yang sangat tinggi dan kemudian membantingnya ke tanah untuk mengetahui mana kaki telah mendarat. Gejala yang timbul biasanya mati rasa dan kesemutan, kelemahan otot dan terganggu koordinasi.

Kaki menghentak tanah setiap habis melangkah

Dapat menunjukkan: Diabetes yang tidak terkontrol, linu panggul, penyakit motor neuron, stroke. Ini dapat dilihat pada penderita diabetes yang tidak terkontrol, karena hal ini dapat menyebabkan jenis kerusakan saraf yang disebut neuropati motorik, yang mempengaruhi saraf yang mengirimkan sinyal ke otot-otot di kaki untuk melaksanakan gerakan.

Stroke dan penyakit motor neuron juga dapat merusak atau melemahkan otot-otot ini, seperti dapat sciatica - iritasi / kompresi saraf siatik (yang berjalan dari punggung bawah ke kaki).

Berjalan dengan menyeret kaki

Dapat menunjukkan: Parkinson. Penyakit Parkinson adalah gangguan neurologis yang progresif, di mana kekurangan zat kimia otak yang disebut dopamin menyebabkan hilangnya kemampuan untuk mengontrol otot-otot Anda dan gerakan. Penyakit ini memiliki kiprah menyeret langkah kaki, kata Haydn Kelly.

via: inilah.com
Tag : Health
Back To Top